About this semester

Semester ini agak berbeda dari semester2 sebelumnya. Sebagai mahasiswa ngulang, rasanya saya jadi lebih dekat sama adek2 angkatan ketimbang sama angkatan sendiri. Emang sih angkatan saya yang ngulang udah tinggal 1-2 orang doang di kelasnya, tapi tetep aja nggak terlalu deket.

Sampai kadang kalo ketemu sobat lain prodi, terus ditanya “Gimana kabarnya si (menyebut nama salah satu sobat saya)?” saya bingung menjawabnya.
Biasanya saya jawab, “Kurang tau juga sih, udah jarang ketemu. Cuma bareng di satu makul aja soalnya, itu juga jarang ngobrol..”Lantas biasanya ditanya lagi, “Kenapa? Lagi berantem?”
Yaaaaaaa gak berantem juga sih sebenernya, emang gak ada event nya aja kali. Dan saya akan bilang begini: “Kamu tau kan kalo hubungan tiga orang itu tidak seimbang?”

Gak tau juga sih ya apa saya yang terlalu sensitif apa gimana, tapi belakangan saya lebih sering menarik diri dari hubungan orang-orang. Sebenernya pengen ngobrol, pengen cerita-cerita, tapi kalo ada orang lain kan rasanya malas juga. Mungkin semacam posesif sama sobat, jadi kalo ga bisa memiliki seutuhnya mending ga usah sama sekali. Rada creepy sih kalo dibayangin, mengingat dua-duanya cewek.. ==”

Niat awalnya sih ya cuma begitu itu, karena hubungan tiga orang itu biasanya tidak stabil. Tapi lama-lama kesepian juga. Untung beberapa adek angkatan ada yang ngambil kuliahnya banyak bareng sama saya jadi kita suka SMSan. Ngomongin tugas, ujian, belajar bareng, sampe akhirnya malah curcol. Tapi ya itu, yang diomongin ya urusan kuliah juga. Kadang jadi rindu kehidupan biasa. Maksudnya, aspek kehidupan non-akademik non-bisnis.

Malah karena semester ini tumben-tumbenan niat kuliah, sama pacar juga kejadiannya begitu. Dianya lagi banyak praktikum, TP, laporan, dll, sayanya juga banyak tugas kuliah. Sekalinya ketemu, tutor LM demi lulus di Sabuga. Kalo gak tutor LM, cari duit.
Maka ketika dia kemarin nonton The Raid 2 dengan teman-teman unit kami, sejujurnya saya merasa iri. Saya kurang suka film genre begitu, lagipula tugas saya menumpuk dan saya lebih suka tidur teratur daripada begadang gara2 nugas, tapi saya pengen jalan-jalan. Lebih tepatnya saya pengen menghabiskan waktu berdua untuk ngobrol. That’s what I called quality time.

Dan nggak cuma sama pacar ya, sama sobat yang lain juga. Buat saya pacar itu sama aja seperti sobat, cuma mungkin sobat terdekat karena lebih banyak menghabiskan waktu bersama.

Tapi mungkin sebaiknya kita kembali kepada realita, dengan tugas numpuk dari dosen yang sepertinya pada ga rela Senin libur, hal-hal itu harus ditahan dulu. Tuhan pasti akan berikan waktu terbaik untuk saya bisa bercengkrama lagi dengan sobat-sobat tercinta… =w=

NgeLeM edisi 1 tahun 2014

  • Hamu: Zu, gaya konservatif itu yang gimana?
  • Gue: Yang crossnya nol kalo ga salah..
  • Hamu: Cross apa?
  • Gue: Nabla cross, nabla cross... Atau apa deh itu bahasanya, curl?
  • Hamu: Nabla? Nabla itu apa?
  • Gue: Ham........ -____________-
asker

fanzahul asked: Bang zarry, menurutmu benarkah pernyataan ini? "Pendekatan instan, pacaran pun akan instan." Karena aku merasa pernyataan itu ada benarnya.

zarryhendrik-deactivated2014041:

Sebenarnya pacaran itu adalah juga pendekatan. Jika kamu merasa pacaran adalah suatu hubungan yang berkomitmen, kamu hanya tertipu oleh anggapan umum. Pacaran adalah sesuatu yang sakral bagi orang-orang yang ingin berpasangan, tetapi tidak atau belum berani menikah. Sadarilah bahwa pacaran itu bukan suatu hubungan berpasangan yang sah, tidak diakui agama, bahkan pemerintah. Maka saranku, sesuai pemikiranku, terserah jika kamu ingin berpacaran untuk mencari keseruan. Tetapi mencari penghormatan cinta dengan berpacaran, mungkin kamu terlalu serius. Jika ingin serius, jangan tanggung-tanggung,  menikahlah. Tetapi jika belum siap menikah, kamu tak perlu repot-repot berpacaran. 

Pada akhirnya, cinta tidak hanya membutuhkan perasaan, melainkan kesiapan. Suatu hubungan membutuhkan keduanya. Dan pacaran adalah hubungan yang mengada-ada, tempat orang-orang yang belum siap, tetapi secara emosional ingin memiliki. Maka dari itu kuberitahu kamu, jika  seseorang menyayangimu, pastikan ia tulus dan bertujuan. 

kali ini banyak sepakat sama Bang Zarry, sudut pandang yang bagus :D

Setuju. Pacaran itu pendekatan.

Yah minimal buat saya sih untuk ngetes diri sendiri beneran udah siap atau cuma kebawa emosi sesaat. Ketika sudah yakin bukan terbawa emosi sesaat, baru deh ketemuin sama orang tua. Karena walaupun nikah itu ga butuh ijazah S1, ataupun yang ribet-ribet, faktanya pernikahan itu nggak hanya melibatkan 2 orang atau 2 keluarga kecil itu saja tetapi 2 buah keluarga besar. Tentu saja persiapannya pun tidak bisa instan.

Dan kalau orang tua sudah menasehati untuk lulus dulu karena berkeluarga sambil ngerjain TA itu berat, kenapa harus nggak nurut? Mereka sudah pernah muda, kita belum pernah tua. Hihi… :p

Ketika saya belajar untuk ujian ProAs 2

  • Nyokap: Sekar ga tidur?
  • Gue: Baru jam segini.. Ibu kalo mau tidur duluan ya sok aja..
  • Nyokap: Ih serem ih Sekar...
  • Gue: Kenapa?
  • Nyokap: Serem kamu belajar terus...
  • Gue: =______________________________=

Well...

  • Le me: Eh, nanti minggu kan aku jadi MC Mega HOM sama si Bocil, kalo baju bokap gue muat di dia kita mau pake batik kembaran gitu, gapapa ya?
  • Le pacar: .................................. ga rela sih, tapi ya udahlah..
  • Le me: Jangan emo ya..
  • Le pacar: Emo sih pasti nanti, mengingat hampir semuanya ngira pacarmu itu dia, bukannya aku... =____=
  • .
  • .
  • .
  • *beberapa saat kemudian*
  • Le me: Oh ya ngomong2 aku diajak kencan lagi..
  • Le pacar: Sama siapa?
  • Le me: Si papah...
  • Le pacar: *sigh* Susah ya punya pacar sobatnya cowok semua..
  • .
  • .
  • .
  • Semangat ya, beruang peluk!!

Chi

  • Hanny: gw kalo nonton kartun Chi pas dia waaaai waaaai gitu ingetnya elu siah..
  • Gue: Chi itu apa? lo ngomong Chi itu gw ingetnya nyanpire minta darah..
  • Hanny: chi = pipis
  • Gue: chi itu darah.. -_-
  • Hanny: oh, gatau deh.. soalnya di episode kucingnya mulai dipanggil Chi, dijelasin maksudnya gara2 suka pipis...
  • Gue: suka pipis, terus lo ingetnya gue? -_-

Nakama……. ka?

Jadi ceritanya beberapa hari yang lalu teman gue (yang akan segera kembali ke kota kuliahnya) SMS ngajak karaokean di suatu tempat karaoke di Bandung yang koleksi lagu Jepang nya luar biasa dibanding karaoke lain. Gue mengiyakan nih, karena di hari2 gue yang (entah kenapa) sibuk, gue menemukan satu siang yang bisa digunakan. Gue ajaklah anak2 lain, akhirnya fix kami akan karaokean berlima.

H-1 gue dapet kabar kalo pada waktu yang sudah dijanjikan itu, ada briefing yang harus gue ikuti. Dengan sedih, terpaksa gue mundurkan jadwal karaoke menjadi malam. Satu salah gue adalah NGGAK BILANG KE ORTU. Gue cuma bilang ada latihan akustik untuk perform tanggal 7 nanti. Latihannya memang ada, hanya aja gue gak bilang kalo gue mau karaokean dulu habis itu.

Temen gue ini ternyata ga bisa kalo malam, udah ada janji katanya. Tapi karena dua teman yang lain sepertinya ngebet banget karaokean, akhirnya gue dan pacar tetap melanjutkan rencana tsb. Eh, siang2, dalam perjalanan gue ke tempat briefing, si temen gue ini SMS. Nanya, malem gue kosong apa nggak, kalo kosong dia ngajak jalan ke Punclut atau Cartil. TAPI, berdua aja.

.

.

.

.

.

Woi dafuq woi. Katanya malem udah ada acara, kenapa malah ngajak gue jalan?? Udah gitu minta berdua doang lagi, anjir, kaga malu ama cowok gue apa.. =_______=

Sejak saat itu, gue bersumpah nggak mau ngeladenin permintaan dia lagi. Sekian dan terima kasih.

Yang gitu mah tinggal aja teh, cari yang lain..

Asep Ramadhan Firdaus a.k.a Acong

Ini lagi ngomongin distributor kok, bukan pacar.. #eh

'sesuatu'

  • Jalan pulang habis dari BIP sama si papah..
  • Gue: Tadi aku sama Hanny ketemu Bogi, tapi dianya aneh gitu, kayak awkward gimana gitu..
  • Papah: Oya? Dimana?
  • Gue: Di deket taman Sipil itu loh, yang deket Fisika, kan aku lagi curhat2an gitu sama Hanny terus ada Bogi lewat.. Dia berhenti, kayak mau nyapa gitu tapi ngga ngomong apa2.. Aku sama Hanny udah "Hey gi!", tapi dianya diem aja, terus pergi... Aneh deh pokoknya..
  • Papah: BHAHAHAHAHA ITU SIH DIA LIHAT YANG LAIN!!
  • Gue: Eh? O_O
  • Papah: Iya, dia kan bisa 'lihat'... Paling itu dia kayak lihat ke arah kalian tapi sebenernya ga lihat ke kalian, tapi lihat 'yang lain' gitu...
  • Gue: AAAAAAAAAAAAAA KOK KAMU CERITANYA GITU SIH, AKU KAN PULANG SENDIRI!!